Wakil Gubernur Sumsel Ir H. Mawardi Yahya ketika menerima audensi Kominioner KPID Sumsel, Jumat (16/4/2021) pagi. FOTO : VIRALSUMSEL.COM
Wakil Gubernur Sumsel Ir H. Mawardi Yahya ketika menerima audensi Kominioner KPID Sumsel, Jumat (16/4/2021) pagi. FOTO : VIRALSUMSEL.COM

Mawardi Yahya : KPID Harus Tegas Awasi Konten Lokal yang Tidak Bermoral

VIRALSUMSEL.COM, PALEMBANG – Keberadaan Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPId) Sumatera Selatan (Sumsel) sebagai lembaga resmi diharapkan dapat lebih memperketat pengawasannya pada dunia penyiaran (televisi dan radio). Utamanya terkait dengan konten isi siaran yang tidak mendidik.

“KPID sebagai lembaga yang dibentuk untuk mengawasi jalannya penyiaran sudah sepatutnya menjalankan fungsinya agar dunia penyiaran di Sumsel kontennya  mendidik dan sehat,” ungkap Wakil Gubernur Sumsel Ir H. Mawardi Yahya ketika menerima audensi  Kominioner KPID Sumsel di Ruang Tamu Wagub, Jumat (16/4/2021) pagi.

Lebih lanjut Mawardi menyebut, di tengah maraknya media sosial yang kerap kali menyajikan informasi hoax dijagat maya, peran dunia penyiaran utamanya tv dan radio bisa dijadikan sebagai sarana penangkal hoax melalui konten  acaranya yang bermutu dan mendidik.

Baca Juga :   Dibalik Viral Lagu "Salah Apa Aku" Band Asal Lubuklinggau, Tercipta Karena Pengalaman Pribadi

“KPID harus tegas mengawasi konten lokal yang menyiarkan konten tidak mendidik dan tidak bermoral. Jika terdapat penyiaran seperti tentu harus  diberi sangsi,” harapnya.

Sementara terkait dengan seleksi anggota KPID Sumsel Periode 2021-2024, Wagub berharap mereka yang terpilih nantinya merupakan orang-orang yang memiliki kafasitas dan niatan baik untuk memajukan dunia penyiaran di Sumsel.  Begitu juga dengan tim seleksi yang terdiri dari unsur pemerintah, masyarakat dan akdemisi.

“Mengingat KPID merupakan lembaga yang penting dalam pengawasan siaran sudah seharusnya orang-orang duduk  harus memenuhi syarat agar  KPID  lebih leluasa dalam menjalankan tugas dan fungsinya,” tandasnya.

Disisi lain Ketua KPID Sumsel Guntur, SH dalam laporannya menyebut saat ini tengah dilakukan persiapan seleksi anggota KPID Sumsel priode 2021-2024 mengingat keanggotaan sebelumnya sudah habis sejak 27 maret 2021  dan diperpanjang gubernur sampai 31 Desember 2021 mendatang.

Baca Juga :   RA Kartini Dimata Nayra Model Cilik dari Palembang

“Kami minta masukan dari pak Wakil Gubernur, siapa yang akan ditunjuk sebagai tim seleksi dari unsur pemerintah,” ucap Guntur.

Tim seleksi  yang sudah terbentuk nantinya lanjut Guntur akan menyampaikan ke komisi I DPRD Sumsel, 14 besar nama-nama calon anggota KPID Sumsel priode 2021-2024 untuk dipilih menjadi   7 orang akan   menjadi anggota KPID Sumsel tiga tahun mendatang.

“Ketujuh nama  yang terpilih ini nantinya di SK-kan dan dilantik oleh Gubernur,” imbuhnya sembari menyebut KPID Sumsel terus sinergi dengan para pemangku kepentingan penyiaran untuk meningkatkan kualitas isi siaran di Sumsel. (sep)

About Edi Triono

Avatar

Check Also

Ustadz Abdul Somad Resmi Nikahi Gadis Jombang

VIRALSUMSEL.COM, JAKARTA – Ustadz Abdul Somad (UAS), Rabu, 28 April 2021 , sekitar pukul 16.30 …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *