Jumat , 30 Oktober 2020 - 11:25
Home / Olahraga / Tempuh Perjalanan 10 Jam, Sriwijaya FC Kelelahan Sampai di Banda Aceh

Tempuh Perjalanan 10 Jam, Sriwijaya FC Kelelahan Sampai di Banda Aceh

VIRAL SUMSEL.COM – Persoalan fisik menjadi kendala cukup berat bagi Sriwijaya FC (SFC) saat bertamu ke markas Persiraja Banda Aceh di Stadion H Dimurthala Lampineung, Jumat (27/9/2019) malam.

Tidak hanya ancaman dari tuan rumah, persoalan fisik juga jadi persoalan mengingat perjalanan jauh yang habis ditempuh dari Palembang menuju Banda Aceh. Amrizal dan kawan kawan menempuh hampir 10 jam perjalanan.

“Kondisi pemain cukup kelelalahan karena perjalanan yang jauh. Saat transit di Medan, kita harus menunggu lebih dari lima jam,” kata Pelatih SFC Kas Hartadi dibincangi di Hotel Kumala, Banda Aceh, Kamis (26/9/2019).

Kas mengatakan, tim bertolak dari Palembang menuju pukul 13.20 WIB
Bandara Internasional Kualanamu, Kota Medan. Perjalanan dilanjutkan pukul 21.00 WIB, dan baru tiba di Hotel Kumala pukul 22.30 WIB.

“Di Medan kita delay cukup lama akibat cuaca buruk, praktis kedatangan kita menjadi sedikit terlambat. Makanya, saya suruh pemain untuk istirahat agar kondisi mereka cepat bugar,” tambah pelatih lisensi A AFC itu.

Baca Juga :   Tolak Sriwijaya FC, Ratu Tisha Pilih Klub Liga 2

Ditambahkannya, tim akan melakukan Offisial Training (OT) atau ujicoba lapangan pukul 17.00 WIB, karena tidak mendapat jatah malam hari. Kondisi ini cukup merugikan karena SFC belum pernah bertanding malam hari.

“Kalau OT malam, kita bisa adaptasi soal cuaca, termasuk penerangan di stadion karena SFC tidak pernah latihan malam, apalagi bermain malam hari. Tapi, karena tidak diperbolehlan, Ya kita ujicoba lapangan sore saja. Semoga saja pemain bisa tampil maksimal di pertandingan nanti,” ucap arsitek asal Solo itu.

Sementara penjaga gawang SFC Galih Sudaryono mengaku, kualitas
Stadion H Dimurthala Lampineung tidak terlalu baik, karena merupakan stadion lama.

“Stadion lama, kondisi lapangan tidak terlalu baik. Musim lalu saya pernah bermain di Aceh melawan Persiraja saat membela Persis Solo. Hasilnya, kami kalah 0-1,” kata Galih.

Baca Juga :   Muba Babel United Liburkan Pemain

Galih juga sedikit menjelaskan alasan pertandingan di Aceh selalu digelar malam hari. Itu semua terkait penerapan syariat Islam.

“Di Aceh tidak boleh ada pertandingan yang digelar bersamaan dengan waktu salat. Pertandingan digelar pukul 20.30 WIB setelah Salat Isya. Walau bermain malam, tapi pendukung Persiraja sangat fanatik dan selalu memadati stadion,” tukasnya.

Pernyataan Galih juga dibenarkan Liasion Officer (LO) Persiraja, yang menjemput rombongan SFC di Bandara Internasional Sultan Iskandar Muda. Menurut mereka, penerapan syariat Islam, wajib dilakukan di Banda Aceh.

“Makanya tidak boleh ujicoba lapangan malam hari, karena aturannya sudah ada. Sudah banyak tim minta ujicoba lapangan malam hari, tapi tidak dapat izin dari Kapolres dan Pemerintah Kota Aceh,” kata mereka singkat.

About Edi Triono

Avatar

Check Also

Seleksi pemain PS Banyuasin di Lapangan Sepak Bola PTPN VII Musi Landas, Kecamatan Sembawa, Kabupaten Banyuasin, 20-21 Agustus 2020. FOTO : VIRALSUMSEL.COM

Kompetisi Ditunda, PS Banyuasin Gelar Uji Coba Perdana

VIRALSUMSEL.COM, JAKARTA – Kompetisi sepak bola resmi di Indonesia ditunda. Baik Liga 1, Liga 2 …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *