H Harnojoyo Walikota Palembang. FOTO : YOSEP/VIRALSUMSEL.COM
H Harnojoyo Walikota Palembang. FOTO : YOSEP/VIRALSUMSEL.COM

Warga Palembang Diimbau Shalat Idul Fitri di Rumah Seperti Tahun Lalu

VIRALSUMSEL.COM, PALEMBANG – Shalat Idul Fitri 1442 H di sejumlah masjid, musala maupun lapangan di Palembang ditiadakan. Itu setelah mempertimbangkan kondisi Kota Metropolis ,sebutan Palembang, yang kembali zona merah.

Hal tersebut disampaikan Walikota Palembang, H Harnojoyo, usai rapat koordinasi penegakkan Protokol Kesehatan (Prokes) di Kota Palembang, Senin (3/5/2021). “Shalat Idul Fitri ditiadakan karena kondisi zona merah. Ini akan disampaikan melalui surat edaran hasil keputusan bersama Kemendagri, Kementerian Agama dan Gubernur yang akan segera kita tindak lanjuti,” kata H Harnojoyo dilansir www.viralsumsel.com dari sripoku.com.

Lebih lanjut orang nomor satu di Palembang ini menambahkan, peniadaan Shalat Idul Fitri ini berlaku untuk masjid, musala ataupun lokasi lapangan yang biasa menggelar shalat Idul Fitri. Sebab, dari 18 Kecamatan yang ada di Kota Palembang hanya dua kecamatan saja yang berada di status zona rendah yakni Kertapati dan orange Sematang Borang.

Baca Juga :   Bak Kolam Ikan, Jalan Ahmad Yani Tergenang Air Saat Turun Hujan

“Selebihnya semua merah, jadi sesuai aturan untuk wilayah yang zonanya merah maka sholat idul Fitri Ditiadakan. Untuk sholat tarawih masih diperbolehkan dengan tetap mengikuti aturan protokol kesehatan, kapasitas jemaah 50 persen dari total daya tampung,” ujarnya.

Harnojoyo pun mengimbau masyarakat melaksanakan sholat idul Fitri dirumah, seperti tahun lalu. “Ini surat edaran yang dikeluarkan dari pusat sehingga kita satu komando. Sholat id kan Sunnah jadi bisa dilakukan dirumah,” katanya.

Sementara itu, Kepala Kemenag Kota Palembang, Deni Apriyansah mengatakan, keputusan peniadaan shalat idul Fitri tersebut berdasarkan hasil rapat bersama ditingkat kementerian, baik Kemendagri dan Kemenag.

“Sebenarnya sholat idul Fitri ini sunah, jadi walaupun tidak sholat di masjid bisa tetap dilakukan di rumah saja. Ini pertimbangannya karena kita berada di zona merah sesuai dengan ketetapan dari Pemerintah Daerah,” katanya.

Baca Juga :   Dirikan Posko, Pelanggar Protokol Kesehatan di Lubuklinggau Akan Ditindak

Dijelaskan Deni, pihaknya akan memberikan sosialisasi dan surat edaran Kementerian Agama kepada semua pengurus masjid dan musala yang ada di Palembang. Ia menambahkan, walaupun saat ini surat edaran terkait salat Idul Fitri belum sampai di Kemenag.

Namun mengacu surat edaran nomor 4 tahun 2021 yang berisikan 21 poin dan pada poin ke enam, kegiatan ibadah ramadan di tempat ibadah seperti di masjid dan musala tidak ada pelaksanaan salat Idul Fitri “Atas dasar edaran ini, mayoritas kecamatan kita merah semua, artinya hampir 80-85 persen risiko bahaya.

Untuk mengantisipasinya tidak ada salahnya, pelaksanaan salat ID dilaksanakan seperti tahun lalu, di rumah. Total ada 1.200 masjid dan musalah di Palembang, ini segera akan kita sebarkan surat edaran sesuai arahan dari pemerintah pusat,” tukas dia. (sp)

 

About Edi Triono

Avatar

Check Also

Wakil Walikota Palembang Fitrianti Agustinda BB sitaan makanan dari pasar tradisional dan swalayan modern yang mengandung formalin. FOTO : VIRALSUMSEL.COM

Fitri Musnahkan Ratusan KG Barang Bukti Sitaan yang Mengandung Formalin

VIRALSUMSEL.COM, PALEMBANG – Pemerintah Kota (Pemkot) Palembang bersama Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BBPOM) …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *