Banner Iklan Pemkab Muba September
Atasi Stunting, Pj Gubernur Agus Fatoni dan Pj Ketua PKK Sumsel Angkat Anak Asuh, Bagikan Telur dan Makanan Tambahan. Foto : viralsumsel.com/win
Atasi Stunting, Pj Gubernur Agus Fatoni dan Pj Ketua PKK Sumsel Angkat Anak Asuh, Bagikan Telur dan Makanan Tambahan. Foto : viralsumsel.com/win

Atasi Stunting, Pj Gubernur Agus Fatoni dan Pj Ketua PKK Sumsel Angkat Anak Asuh, Bagikan Telur dan Makanan Tambahan

viralsumsel.com, Pagar Alam – Penjabat (Pj) Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) Agus Fatoni bersama Ketua Tim Penggerak (TP) Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (PKK) Sumsel Tyas Fatoni membagikan telur dan makanan tambahan bagi warga Kota Pagaralam. Bantuan tersebut merupakan bagian dari aksi nyata dalam mengatasi stunting di Provinsi Sumatera Selatan, khususnya Kota Pagar Alam.

Pembagian bantuan telur dan makanan tambahan tersebut diberikan pada kegiatan Launching Program Pencegahan Stunting Bank Sumsel Babel di Kota Pagar Alam, Sumatera Selatan, Sabtu (16/12/2023).

Selain membagikan bantuan berupa telur dan makanan tambahan, Fatoni dan Tyas Fatoni telah mengangkat 99 anak asuh dari Kota Pagar Alam.

Kemudian, Fatoni mengatakan penanganan stunting merupakan salah satu program prioritas dari Provinsi Sumatera Selatan bahkan nasional. Sesuai dengan arahan dari Presiden Republik Indonesia Joko Widodo menargetkan angka stunting di Indonesia ditargerkan turun menjadi 14 persen pada tahun 2024.

Baca Juga :   Herman Deru Salurkan Bantuan Beras Bagi Ratusan KK Terdampak Pandemi di Bukit Kecil 

“Mudah-mudahan bisa kita capai dan di Sumsel hasilnya lebih rendah dari angka nasional,” ucap Fatoni.

Guna mencapai angka tersebut, Fatoni meminta peran seluruh pihak termasuk dukungan dari Pemerintah Kabupaten/Kota untuk bekerjasama menurunkan prevalensi angka stunting.

“Khusus untuk Kota Pagar Alam memiliki prevalensi stunting 11,6 persen atau yang terendah di Sumsel. Target nasionalnya sudah tercapai, tetapi kita harapkan target Sumsel zero stunting juga  bisa dicapai. Saat ini Sumsel  berangsur-angsur mendekati target nasional  bebas stunting,” jelas. Fatoni.

Fatoni mengatakan stunting bukan hanya masalah pertumbuhan anak balita akibat kurangnya asupan gizi. Melainkan akan berdampak pada menurunnya kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) di masa mendatang jika tidak segera diatasi.

Baca Juga :   Kementerian Pertanian : Sumsel Akan Cetak Sawah 200 Ribu Hektar

“Masalah stunting adalah masalah yang sangat penting, masalah besar, masalah bersama, masalah yang menentukan keberlanjutan bangsa dan manusia,” tandasnya.

Fatoni juga mengapresiasi capaian positif Kota Pagar Alam terkait penurunan stunting. Menurutnya, hal ini tidak terlepas dari karakteristik wilayah ini yang mempunyai Sumber Daya Alam (SDA) serta bahan pangan yang melimpah.

“Kami apresiasi Kota Pagaralam yang telah melakukan penanganan stunting, selain itu kemiskinan ekstrim dan inflasi juga harus kita atasi,” tutupnya. (win)

Iklan OKI

Check Also

TP PKK Muba Lakukan Pembinaan Ke 15 Kecamatan Secara Maraton. Foto : viralsumsel.com/dev

TP PKK Muba Lakukan Pembinaan Ke 15 Kecamatan Secara Maraton

viralsumsel.com, MUBA – Tim Penggerak PKK Kabupaten Musi Banyuasin (Muba) secara maraton melakukan pembinaan pada …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *