Program Pendidikan Reguler Angkatan (PPRA). Foto : viralsumsel.com/win
Program Pendidikan Reguler Angkatan (PPRA). Foto : viralsumsel.com/win

Pj Gubernur Agus Fatoni Paparkan Program Prioritas Sumsel Tahun 2024 di Hadapan Peserta SSDN Lemhanas

viralsumsel.com, Palembang – Penjabat (Pj) Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) Agus Fatoni memaparkan sejumlah program prioritas Provinsi Sumsel Tahun 2024 di hadapan Tim Studi Strategis Dalam Negeri (SSDN) Program Pendidikan Reguler Angkatan (PPRA) LXVII tahun 2024 Lemhanas RI. Kegiatan ini berlangsung di Auditorium Graha Bina Praja, Kantor Gubernur, Palembang, Sumatera Selatan, Senin (10/6/2024).

Fatoni menyampaikan topografi Provinsi Sumsel dengan luas wilayah 86.771,68 km² yang terdiri dari administrasi wilayah 13 Kabupaten, 4 Kota, 241 Kecamatan, 403 Kelurahan dan 2.855 Desa serta ditinggali penduduk sebanyak 8.813.243 jiwa.

“Sumatera Selatan ini merupakan provinsi terbesar, merupakan daerah yang cukup diperhitungkan dan Sumatera Selatan ini merupakan induk dari provinsi-provinsi yang ada di Sumbagsel. Dari Sumsel inilah kemudian lahir provinsi Lampung, Provinsi Jambi, Provinsi Bengkulu dan Provinsi Bangka Belitung dan di Sumatera Selatan ini menjadi pusat pemerintahan, pusat perdagangan dan pusat ekonomi di Sumatera bagian Selatan,” jelas Fatoni.

Kemudian, Fatoni menjelaskan secara rinci berbagai capaian indikator makro yang telah berhasil diraih provinsi Sumsel, di antaranya Pertumbuhan Ekonomi Sumsel (y-on-y) Triwulan I Tahun 2024 sebesar 5,06%, tertinggi di Pulau Sumatera, Inflasi Sumsel Mei 2024 sebesar 2,98% (y-on-y), telah mencapai target di kisaran 2-3%, Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Sumsel tahun 2023 mencapai 73,18 (kategori tinggi), malampaui target 73,09.

Baca Juga :   Hadiri Halal Bihalal dsengan IWARI Cempaka OKU Timur, Gubernur Herman Deru Dianugerahi Gelar "Cinta Marga" 

Kemudian, Tingkat Pengangguran Sumsel pada Februari 2024 sebesar 3,97%, telah mencapai target sebesar 4,14%, Tingkat Kemiskinan Sumsel Maret 2023 menurun menjadi 11,78%, telah mencapai target kisaran 11,59-12,66%, serta Kemiskinan Ekstrem Sumsel pada Maret 2023 menurun menjadi 1,29%, dari September 2022 sebesar 3,19%, Prevalensi Balita Stunting Sumsel pada tahun 2022 menurun signifikan menjadi 18,6% dibandingkan tahun 2021 yang sebesar 24,80%.

“Berbagai capaian makro yang telah berhasil kota raih ini, menjadi bukti terobosan dan inovasi, untuk menyatukan semua komponen, menyatukan semua kekuatan, untuk bersama-sama bergerak serentak, bekerja bersama, bersatu padu sehingga hasilnya lebih efektif dan lebih efisien,” ucap Fatoni.

Lebih jauh Fatoni mengungkapkan, berbagai program prioritas Provinsi Sumsel di tahun 2024, antara lain penanganan bencana seperti kebakaran hutan dan lahan, banjir, puting beliung dan tanah Longsor. Selain itu, berbagai Gerakan Serentak guna menyatukan seluruh potensi yang ada di Sumsel meliputi Gerakan Pengendalian Inflasi Serentak se-Sumsel, Gerakan Pasar Murah Serentak se-Sumsel. Kemudian Gerakan Bedah Rumah Serentak se-Sumsel sebanyak 8391 unit, Gerakan Pembangunan Sanitasi Serentak se- Sumsel sejumlah 6811 unit.

“Kita juga ada Gerakan Penanganan Stunting Serentak se-Sumsel, Gerakan Perlindungan Tenaga Kerja Rentan Serentak se-Sumsel, Gerakan Layanan KB Serentak se-Sumsel dan sudah jadi percontohan dengan daerah lain. Baru-baru ini juga telah di launching Kopi Sumsel. Bahkan dalam waktu dekat akan ada rekor MURI minum kopi terbanyak,” jelas Fatoni.

Baca Juga :   Wakili Pj Gubernur, Sekda Sumsel SA Supriono Hadiri Paripurna HUT Kabupaten OKU Timur Ke-20  Tahun 2024

Dalam kesempatan yang sama, Tenaga Ahli Pengajar Bidang Geografi Lemhannas RI Mayjen Tni Ramses Lumban Tobing mengatakan kegiatan SSDN merupakan kegiatan praktek lapangan berupa kunjungan studi dengan orientasi peningkatan kemampuan analisis, terhadap berbagai permasalahan di daerah yang dikunjungi.

“Lemhannas RI adalah lembaga pemerintah non kementerian yang kedudukannya berada di bawah dan bertanggung jawab langsung kepada Presiden RI, dimana salah satu tugas dan fungsi Lemhannas RI adalah menyelenggarakan pendidikan penyiapan kader dan pemantapan pimpinan tingkat nasional yang berpikir komprehensif, integral, holistik, integratif dan profesional,” jelasnya.

Kemudian juga memiliki watak, moral dan etika kebangsaan, negarawan, berwawasan nusantara serta mempunyai cakrawala pandang yang universal.

“Perlu kami sampaikan bahwa para peserta ini sebelum melaksanakan kegiatan SSDN ini, para peserta sudah dibekali dengan informasi tentang indeks ketahanan nasional masing- masing provinsi terkait asta gatra geografi, demografi, sumber kekayaan alam, ideologi, politik, ekonomi, sosial budaya, dan hankam, yang merupakan hasil dari laboratorium pengukuran ketahanan nasional Lemhannas RI,” kata Ramses.

Kegiatan ini dilaksanakan selama empat hari, dimulai tanggal 10 sampai dengan tanggal 13 Juni 2024 dan dilaksanakan di empat provinsi, yaitu Sumatera Selatan, Kalimantan Timur, Nusa Tenggara Barat dan Banten. (win)

Iklan OKI

Check Also

PT SAP Wilmar Group Distribusikan Delapan Ekor Hewan Kurban untuk Masyarakat di Sungai Gerong Banyuasin

PT SAP Wilmar Group Distribusikan Delapan Ekor Hewan Kurban untuk Masyarakat di Sungai Gerong Banyuasin

viralsumsel.com, BANYUASIN – Bertepatan dengan datangnya hari raya Idul Adha 1445 Hijriah atau tahun 2024 …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *