Iklan Pemprov Sumsel
Cughup Tebat Juring dengan tinggi sekitar 25 meter berada di ketinggian 1.130 mdpl di kawasan Lawang Juring. Foto : istimewa
Cughup Tebat Juring dengan tinggi sekitar 25 meter berada di ketinggian 1.130 mdpl di kawasan Lawang Juring. Foto : istimewa

Natural, Tanjung Bulan Lahat Si Molek dari Bukit Barisan

VIRALSUMSEL.COM, LAHAT – Pada setiap tahun di bulan Agustus semarak memeriahkan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia menggelorakan di seluruh pelosok negeri hingga perwakilan masyarakat Indonesia di seluruh dunia. Ada yang mengadakan upacara di lapangan terbuka, ada yang upacara di halaman kantor atau sekolah, ada juga yang mengadakan upacara di laut, di atas bukit atau gunung.

Setiap rumah mengibarkan bendera merah putih dan umbul-umbul sehingga setiap jalan, dari jalan protokol hingga jalan desa dan gang-gang penuh semarak dengan perayaan hari kemerdekaan. Selain itu juga digelar perayaan  meriah dengan menggelar karnaval, konser musik dan kegembiraan lainnya.

Kali ini dimana masih dalam suasana pandemi tidak menyurutkan setiap insan Indonesia untuk merayaakan Hari Kemerderkaan Republik Indonesia walaupun dengan tetap menerapkan protokol kesehatan yang ketat.

Lembaga Kebudayaan dan Pariwisata Panoramic of Lahat tidak ketinggalan dalam memeriahkan hari kemerderkaan dengan semangat untuk mengenal dan melestarikan kebudayaan dan kekayaan bumi pertiwi Indonesia dengan tetap menggelorakan semangat perjuangan pendiri bangsa untuk meneruskan perjuangan dengan mengisi kemerdekaan.

Di hari Sabtu pagi yang mendung tiga orang anggota Panoramic of Lahat Mario, Bayu dan Bambang menuju desa Tanjung Bulan kecamatan Kota Agung.  Setelah tiba di desa Tanjung Bulan tim diterima oleh Kades Tanjung Bulan Hamidi beserta perangkat desa Jonsen Ketua BPD, Edwin Kasie Pembangunan, Wawan Kadus II dan perangkat lainnya Endri, Riky serta Yeen Gustiance Penggiat Budaya.

Seperti kebiasaan masyarakat Kabupaten Lahat pada umumnya yang selalu menyambut ramah para pendatang yang berkunjung dengan menyuguhkan kopi dengan gelas bukan dengan cup atau cangkir dan beberapa makanan kecil. Hal ini bahkan sudah menjadi tradisi masyarakat yang tetap terjaga dan lestari hingga kini. Kamipun disambut dan disajikan hal yang sama.

Setelah kami menyampaikan maksud dan tujuan kami berangkat dari rumah kepala desa menuju arah Selatan desa atau ke arah Bukit Barisan yang terlihat berjajar berwarna hijau membentang panjang.

Kami berboncengan sepeda motor menyusuri jalan setapak yang telah di cor beton sejauh 1,5 km melintasi persawahan dan perkebunan kopi dengan kontur jalan sedikit menanjak tetapi tak ada tanjakan yang terjal dan ektrim. Kemudian kami melintasi jalan setapak yang masih berupa jalan tanah sejauh sekitar 400 meter dan tibalah di pondok Iwan.

Disini kami parkir motor dan melanjutkan berjalan kaki dengan menyusuri kebun kopi. Kami berjalan di sela-sela pohon kopi dengan kontur jalan menanjak menuju air terjun atau cughup sejauh 200 meter.

Endri sang pemilik kebun kopi dimana terdapat 2 air terjun menjadi pemandu perjalanan kami ke air terjun. Endri membawa kami menuju Cughup Tebat Juring dengan menyusuri kebun kopi miliknya. Kami berjalan di sela-sela pohon kopi dengan hati-hati karena kami berada di lereng bukit. Cuaca sedikit mendung dan tidak panas ditambah sejuknya udara di kawasan ini sehingga perjalanan hari ini sangat menyenangkan.

Cughup Tebat Juring dengan tinggi sekitar 25 meter berada di ketinggian 1.130 mdpl di kawasan Lawang Juring. Cughup ini masih natural, belum di explore dan di expose. Beberapa perangkat desa dan masyarakat Desa Tanjung Bulan bahkan belum pernah datang dan melihat langsung ke cughup ini. Di area cughup masih sangat rindang dengan pohon-pohon seperti pohon kunyit, serian, pasang pelemai, cemare udang, lasi, puar, paku simpai dan pacar air dengan bunga berwarna kuning yang tumbuh di dinding air terjun dan menambah keindahan cughup yang berair jernih. Di area inipun masih hidup berbagai jenis hewan seperti biawak, monyet, beruk, simpai, babi, landak dan ular. Dari Cughup Tebat Juring dapat melihat persawahan dan perkampungan desa Tanjung Bulan. Kami duduk disini menikmati keindahan air terjun, hambaran perkebunan dan persawahan sembari menikmati makanan kecil dan melepas dahaga.

Baca Juga :   Tantan Siap 100 Persen Hadapi Sriwijaya FC

Di bawah Cughup Tebat Juring sejauh 50 meter terdapat sebuah cughup yang disebut Cughup Anak dengan tinggi sekitar 5 meter di ketinggian 999 mdpl. Di seputaran cughup ini sudah ditanami dengan pohon kopi. Melihat Cughup Anak teringat dengan Teladas Barun di desa Pulau Panas kecamatan Tanjung Sakti Pumi, cughup yang pendek berair jernih yang dikelola dengan baik sehingga maju berkembang menjadi destinasi wisata.

Perjalanan balek ke pondok Iwan dari Cughup Tebat Juring dengan melintasi Cughup Anak terasa lebih pendek dan lebih mudah dari pada perjalanan pergi. Menurut cerita dari perangkat desa yang ikut dalam perjalanan ini, masih ada satu lagi cughup yang berada di atas Cughup Tebat Juring berada sekitar 500 meter yang disebut dengan Cughup Batu Pancung. Jadi di kawasan Lawang Juring ini ada 3 cughup yang merupakan daya tarik wisata desa Tanjung Bulan.

Selanjutnya dari Pondok Iwan kami bergerak ke bawah menuju Ataran Sawah Tinggi dengan menelusuri perkebunan kopi sejauh sekitar 1 km ke arah utara. Setiba di Ataran Sawah Tinggi yang berada di ketinggian 736 mdpl terlihat hamparan sawah  dan 2 pondok. Sepeda motor kami parkir tak jauh dari pondok dan kami berjalan sekitar 10 meter terlihat sebuah batu dengan lubang dengan kedalaman sekitar 5 cm yang berisi air.

Masyarakat desa menyebutnya sebagai Batu Itik karena selama ini batu berbentuk oval dengan lubang diatasnya ini dimanfaatkan warga sebagai tempat itik makan dan minum. Dari Batu Itik kami terus ke arah sawah sejauh 20 meter, disini ada sebongkah batu yang ditopang beberapa batu dengan lubang berdiameter 15 cm di bagian atasnya. Batu yang berada di sawah milik Angga ini disebut masyarakat sebagai Batu Beghuk atau Beruk.

Masyarakat melihat batu ini seperti muka seekor binatang beghuk atau beruk. Setelah kami amati ternyata batu ini merupakan sebuah lumpang batu berlubang 3 seperti yang pernah kami lihat di beberapa situs megalit yang tersebar di Kabupaten Lahat. Pada bagian tepi lubang ada juga bagian pelipit atau pembatas.

Kami berkesimpulan bahwa kedua batu yang kami lihat merupakan tinggalan masa megalit. Maka situs megalit Batu Beghuk atau lumpang batu ini merupakan situs megalit ke-62 yang ada di Kabupaten Lahat dan makin mengukuhkan Kabupaten Lahat sebagai Negeri 1.000 Megalit.

Baca Juga :   Ikhtiar Lawan Covid-19, Muchendi Bantu APD ke RSUD Kayuagung

Dari Situs Megalit Batu Beghuk kami menuju Tebat Bukit dan untuk menuju Tebat Bukit kami harus kembali ke desa dan terus mengarah ke tebat yang berjarak sekitar 1 km dari desa dengan menyusuri jalan setapak yang telah di cor beton sehingga perjalanan ke tebat sangat cepat dan mudah. Dari lokasi kami parkir sudah terlihat Tebat Bukit dan berjalan sedikit turun sejauh 10 meter sudah tiba di tepi tebat.

Tebat Bukit berada di ketinggian sekitar 781 mdpl dengan luas sekitar 2 ha dan kedalaman hingga 5 meter. Saat ini tepian tebat ditumbuhi beberapa tanaman sehingga hanya bagian kecil tebat yang terlihat ada airnya. Sebelumnya beberapa tahun lalu seluruh permukaan tebat bebas dari tumbuhan dan penuh ditutupi air.

Kala itu masyarakat setiap minggu mengadakan gotong royong membersihkan tebat sehingga seluruh bagian tebat dapat dijangkau dengan menggunakan rakit atau perahu, banyak masyarakat yang datang untuk mancing atau sekedar untuk refreshing.

Saat kami berada di area tebat terlihat ada yang mancing di tengah tebat dengan menggunakan rakit karena di tebat ini masih ada berbagai jenis ikan seperti gabus, emas, mujaer, pirik, bilis, braskap, palau, kalang, belut dan labi. Sebelumnya juga banyak liling (sejenis keong). Dan liling Tebat Bukit sangat digemari masyarakat akan tetapi sekarang sudah langka. Tak lupa kami berfoto bersama untuk mengabadikan keberadaan kami disini sebelum kembali ke desa.

Tak terasa selama 5 jam lebih kami keliling melihat daya tarik wisata dan budaya desa Tanjung Bulan kemudian kami kembali ke desa. Kami menyantap hidangan makan siang yang telah disiapkan oleh Kades Tanjung Bulan dan kami juga disajikan segelas kopi sambil bercerita tentang daya tarik yang melimpah di desa Tanjung Bulan.

Setelah melihat secara keseluruhan dan menelusuri perjalanan sejak dari desa hingga cughup, situs megalit dan tebat juga potensi perkebunan kopi, durian, sawah, kolam ikan, rumah dan keramahan penduduk maka kemolekan desa Tanjung Bulan sangat layak untuk dikembangkan menjadi destinasi wisata yang akan berdampak positif terhadap kemajuan desa secara keseluruhan.

Pertama dapat dibentuk pokdarwis atau kelompok sadar wisata yang akan menjadi pengelola dan pengembang daya tarik wisata yang didukung oleh komponen desa seperti Kepala Desa beserta perangkat desa, tokoh agama, tokoh masyarakat, tokoh adat, tokoh pemuda, ibu-ibu PKK desa dan seluruh masyarakat untuk bersama-sama membangun desa.

Selanjutnya dibentuk juga unit usaha perbuatan makanan ringan, souvenir, perikanan, peternakan dan berbagai fasilitas wisatawan yang berkunjung ke air terjun, tebat dan situs megalit. Dan tak ayal bila kelak kemolekan Tanjung Bulan akan tersohor hinga seantero Sumatera Selatan dan Indonesia. (Mario Andramartik, 22 Agustus 2021).

About Edi Triono

Check Also

Gubernur Sumsel H Herman Deru usai buka paparan pembahasan Usulan Program Compact 2 Provinsi Sumsel dihadiri Direktur Kerjasama Pendanaan Bilateral Kementerian PPN/Bappenas RI, Kurniawan Ariadi, Selasa (21/9/2021) siang. Foto : viralsumsel.com/win

Sumsel Bakal Dapat Bantuan Dana Hibah dari Amerika Serikat

VIRALSUMSEL.COM, PALEMBANG – Provinsi Sumatera Selatan satu diantara lima provinsi di Indonesia yang mendapatkan bantuan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *